Archive for Ruminansia

ESTIMASI BERANAK PADA SAPI LAKTASI PERTAMA (CASE PENGAMATAN PADA FH)

Kehadiran peternak yang sigap memberikan pertolongan pada sapi yang akan melahirkan merupakan hal yang vital, terutama pada sapi yang baru melahirkan pertama kali (laktasi pertama). Agar peternak siaga maka perlu diketahui waktu melahirkan. Pada manusia ada istilah HPL (hari prediksi lahir) hendaknya pada ternak minimal hal ini diketahui juga. Penentuan waktu kelahiran ternak merupakan sesuatu yang sulit sehingga banyak kejadian anak yang lahir tidak selamat dan atau induk kelehahan karena kesulitan melahirkan bahkan ada yang sampai mati.

Berdasar  kondisi dan keadaan tersebut diatas maka perlu diketahui  estimasi ternak melahirkan yang akurat. Sebuah pengamatan telah dilakukan di Jepang dengan mengamati suhu tubuh sapi untuk melakukan estimasi kelahiran. Pemeriksaan suhu tubuh sapi dengan menggunakan fenomena penurunan suhu, dari hasilnya dapat digunakan untuk memperkirakan waktu kelahiran.

Tabel pengukuran suhu sapi estimasi lahir

tabel pengukuran suhu sapi estimasi lahir

  • Pengukuran suhu tubuh dilakukan melalui rektal (thermo rektal)
  • Pengukuran suhu dilakukan mulai satu minggu sebelum tanggal estimasi
  • Pengukuran suhu tubuh dilakukan pada waktu yang sama misal pagi (jam 09.00) dan sore (16.00)
  • Rataan suhu tubuh sapi dari satu bulan sebelum melahirkan berkisar 38,50 C dan terus bertambah
  • Apabila pengukuran menunjukkan ketidaknormalan, perlu dilakukan pengulangan pengukuran
  • Apabila suhunya naik secara drastic, perlu perhatian khusus dikhawatirkan terjadi abortus
  • Apabila suhu tubuh sapi menurun 0,80C dengan ± 0,30C (suhu tubuh waktu pagi/sore) dari suhu normal, maka sapi tersebut dalam waktu 19 jam lagi ± 5 jam lagi akan melahirkan

    Grafik pengukuran suhu sapi estimasi lahir

    Grafik pengukuran suhu sapi estimasi lahir

(Hasil uji coba, BAlai Penelitian Ternak Iwate; Handbook Usaha Ternak Sapi Perah, youkenjou)

Iklan

Leave a comment »

Merawat Cempe Pasca Lahir

Kambing/domba yang sedang bunting  akan melahirkan sekitar dua atau tiga jam setelah tanda tandanya tampak. Anak kambing/domba yang biasa disebut cempe, yang baru dilahirkan perlu diberi kehangatan  dan badannya dibersihkan. Cempe ini harus segera menyusu pada induknya dalam waktu satu atau dua jam setelah lahir karena cempe perlu segera mendapatkan kolostrum. Penyerapan antibody kolostrum oleh cempe sangat lambat, dalam waktu delapan jam setelah lahir cempe hanya mampu mengabsorbsi 50% kolostrum, sedangkan pada 36 jam setelah lahir antibody sudah tidak terdapat dalam kolostrum. Sehingga cempe yang lemah hendaknya cepat diberikan cekok/injeksi kolostrum ke lambung.

Apabila terdapat induk kurang perhatian terhadap cempe, maka yang harus dilakukan adalah

  • Mengikat leher induk sehingga cempe dapat menyusu
  • Meminta anak kandang untuk ekstra melakukan penjagaan
  • Lumuri hidung induk dengan aroma badan cempe dan lumuri hidung cempe dengan air susu induk

Kematian cempe tercatat 50-70% terjadi pada tiga sampai lima hari sejak kelahiran dan 80-90% terjadi selama bulan pertama sejak kelahirannya dapat disebabkan oleh :

  • Induk terlalu aktif dan tidak dikandangkan secara khusus
  • Cempe tidak segera mendapat susu dan atau kolostrum
  • Cempe kedinginan, menderita kelaparan atau pneumonia
  • Cempe dimangsa oleh predator
  • Cempe terhimpit induk (santosa, Undang.2006. Manajemen usaha ternak potong)

Leave a comment »

Poin Poin Vital Breeding

Breeding  secara redaksional berarti membiakkan. Breeding stock adalah sekelompok hewan yang digunakan dengan tujuan untuk dilakukan pemuliaan secara terencana untuk mendapatkan ras baru. Breeding stock dapat berupa hewan yang masih murni (purebred) maupun hewan yang bukan ras murni, yang memiliki sifat yang diinginkan sehingga ketika disilangkan diasumsikan akan dapat menggabungkan, atau mendapatkan sifat yang lebih baik dari ras sebelumnya (Wikipedia)

Breeding merupakan pilar utama dalam usaha peternakan, beberapa pakar dan pelaku peternakan bahkan mengatakan kegiatan breeding adalah jantungnya usaha peternakan. Dalam artian praktis yaitu usaha untuk mengembangbiakkan ternak dengan cara mengawinkan ternak pejantan dengan betina, baik dalam artian kawin fisik langsung dana tau menggunakan teknologi reproduksi sehingga menghasilkan anakan yang berkualitas.

Ada beberapa poin penting dan menentukan dalam kegiatan breeding diantaranya :

  • Penentuan kambing bakalan yang berkualitas baik (jenis, bobot badan, kondisi fisiologis).

perawatan pejantan

Baca entri selengkapnya »

Leave a comment »

Manajemen Pakan Induk

 

Manajemen Pemberian pada induk terutama ditujukan untuk menunjang agar fertilitasnya tinggi, menghasilkan produksi susu yang dapat memenuhi kebutuhan anaknya sehingga nantinya laju pertumbuhan anak menjadi optimal. Kebutuhan pakan induk tergantung pada fase fisiologisnya, apakah bunting, laktasi atau dalam posisi kering.

Baca entri selengkapnya »

Comments (2) »

KEMANDIRIAN PAKAN

BERDIKARI PAKAN

IMG_20171124_141619.jpg

Perlu disadari bahwa pakan adalah 70% up dari semua biaya yg dikeluarkan dalam peternakan kita, yang berarti biaya produksi terbanyak dalam usaha ternak kita.
Perlu disadari bahwa ternak memiliki kebutuhan pakan minimal utk hidup pokok dan untuk berproduksi (serta bereproduksi).

Perlu disadari pula pentingnya ketersediaan pakan secara kualitas dan kuantitas.
– Ketersediaan secara kualitas berarti tercukupinya standar kebutuhan gizi ternak, sesuai dengan kondisi fisiologis nya. Biasanya dijabarkan dalam bilangan PK, SK, TDN, EM.
– ketersediaan secara kuantitas artinya tercukupinya jumlah standar yang dibutuhkan. Biasanya dijabarkan dalam bentuk kg bahan kering (BK).

Perlu disadari pentingnya berdikasi pakan untuk mensejahterakan ternak peliharaan kita. Ternak yg sejahtera (animal welfare nya terpenuhi) akan memberikan imbal balik yang optimal sesuai dengan bidang pemeliharaan yang kita pilih.

Perlu disadari ketersediaan pakan bisa diperoleh dengan 2 cara: membeli pakan atau menanam sendiri tanaman pakan.
Cara membeli ataupun cara menanam memberikan. Konsekuensinya masing-masing, maka perlu pensiasatan secara teknis untuk bisa meminimalisir jumlah pengeluaran harga dari sektor pakan.

Pakan terbaik adalah pakan yg tersedia disekitar lingkungan peternakan, mudah diperoleh, kontinyu, dan bisa diperhitungkan.
Pelajari cara-cara formulasi dan teknologi penyimpanan/pengolahan pakan untuk mengantisipasi kejadian kelangkaan pakan maupun kesulitan pemberian karena kesibukan ataupun karena alam.
Harus pula memahami bahwa semakin beragam pakan (macam pakan) yang diberikan dalam setiap kali pemberian, akan memberikan banyak manfaat ke depannya.

Tanam-tanam untuk berdikari pakan…
Beli-beli untuk berdikari pakan….

By Lukman Farmer

#salamternak kapten…..

Lukman Farmer & Co.
Peternakan Ruminansia, Konsultan & Pendampingan Peternakan
Cp. 081808153767 – 085640954548 (WA)
IG: lukman_farmer

Mail:
1. lukmanpeternak@gmail.com ;
2. akhmadlukman@yahoo.com

Leave a comment »

Kebersihan Kandang Sebagai Bagian Biosecurity

Biosecurity Ternak

Biosecurity Ternak

Sudah sangat familiar dalam bidang peternakan yaitu segitiga penentu keberhasilan usaha peternakan.  Breeding, Feeding dan Manajemen……ya itulah konsep yang rata rata sudah sangat familiar ditelinga para pelaku ternak. Namun pada era kini perlu disempurnakan dengan biosecurity.  Biosecurity  merupakan upaya menghindari dan meminimalkan adanya penyakit. Peternakan yang mengaplikasikan biosecurity pada dasarnya melakukan efisiensi  pada biaya kesehatan ternak. Konsep utama dalam biosecurity adalah isolasi pada suspect ternak yang diduga terjangkit penyakit, pengawasan lalulintas orang dan barang diarea peternakan serta sanitasi.

 

Sanitasi merupakan bagian yang relative mudah sekaligus juga langkah preventif. Hal yang paling simple dan sederhana dalam konsep biosecurity adalah menjaga kebersihan.  Pada peternakan unggas biosecurity menjadi sebuah kebutuhan. Namun pada peternakan ruminansia relative belum total dalam aplikasinya.

Pada peternakan ruminansia  dengan system kandang panggung  ada beberapa poin kebersihan yang harus dilakukan: Baca entri selengkapnya »

Leave a comment »

Percobaan : Membandingkan Pemakaian Dedak Padi, Onggok dan Polard Dalam Ransum Domba

Upaya untuk meningkatkan produksi ternak menuntut kontinuitas ketersediaan bahan pakan, baik segi kualitas maupun kuantitas.  Pakan menempati posisi yang penting dalam usaha ternak ruminansia khususnya ternak potong  karena biaya pakan mencapai 70-80 % biaya produksi sehingga untuk mencapai efisiensi produksi yang tinggi diperlukan pakan yang berkualitas. Kenyataan di lapangan,  peternak seringkali dihadapkan pada masalah penyediaan pakan baik dari segi kualitas dan kuantitas terutama pada musim kemarau. Salah satu usaha yang dilakukan untuk memenuhi kebutuhan nutrisi ternak dan kontinyuitas pakan yaitu dengan memanfaatkan hasil ikutan industri pertanian yang harganya terjangkau dan kualitas nutrisinya bagus.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Limbah agroindustry yang cukup familiar dikalangan peternak adalah hasil ikutan penggilingan padi (dedak – bekatul), hasil samping pengolahan pati (onggok/gamblong) dan hasil samping pengolahan gandum (bran –polard). Dedak gandum yang biasa disebut pollard merrupakan hasil sampingan dari industri pengolahan tepung terigu. Pollard memiliki kualitas nutrisi yang lebih baik daripada dedak padi maupun bekatul karena kadar air dan lemaknya lebih rendah. Pollard biasa digunakan sebagai sumber karbohidrat yang mudah tersedia (RAC) dalam ransum ternak ruminansia. Dedak padi merupakan sisa penumbukan atau penggilingan padi. Kualitas dedak padi dipengaruhi oleh banyaknya kulit gabah yang tercampur di dalamnya yang mengandung serat kasar antara 11-19 % . Onggok atau cassava merupakan sisa pembuatan tepung tapioka. Onggok merupakan sumber karbohidrat yang mudah terfermentasi. Zat pati yang terdapat dalam onggok menjadi sumber nutrisi bagi pertumbuhan mikrobia rumen. Baca entri selengkapnya »

Leave a comment »